Pengertian Komunikasi Politik

Banyak definisi mengenai komunikasi politik yang telah diberikan oleh para pakar, tapi tentunya tidak ada satu definisi pun yang dapat diterima secara universal. Definisi bagus dan paling sederhana adalah definisi yang diberikan oleh Chaffee, sebagaimana dikutip oleh Lynda Lee Kaid (2004), “Political communication is the role of communication in the political process” (komunikasi politik adalah peran komunikasi di dalam proses politik).

Definisi singkat yang ditawarkan oleh Chaffee mengandung pengertian bahwa semua aktivitas komunikasi, verbal maupun non-verbal, yang berada dalam proses politik merupakan komunikasi politik. Pengertian “proses politik” dalam definisi tersebut tidak menunjukkan pada proses politik sebagaimana yang terdapat dalam konsepsi “sistem politik,” melainkan pada semua kegiatan politik.

Menurut Denton dan Woodward, sebagaimana dikutip Brian McNair (2003), komunikasi politik adalah diskusi murni mengenai alokasi sumber daya publik (pendapatan, pajak atau penghasilan), otoritas pemerintah (pihak yang diberikan kekuasaan untuk merancang, membuat dan menjalankan hukum dan keputusan), serta diskusi mengenai sanksi-sanksi pemerintah (penghargaan atau hukuman dari negara).

Michael Rush dan Phillip Althoff mendefinisikan komunikasi politik sebagai proses dimana informasi politik yang relevan diteruskan dari satu bagian sistem politik kepada bagian lainnya, dan diantara sistem-sistem sosial dengan sistem-sistem politik. Proses ini terjadi secara berkesinambungan dan mencakup pula pertukaran informasi di antara individu-individu dengan kelompok-kelompoknya pada semua tingkatan.

Menurut Richard M. Perloff (1998) komunikasi politik merupakan proses dimana kepemimpinan nasional, media dan masyarakat saling bertukar dan memberi makna terhadap pesan-pesan yang berhubungan dengan kebijakan publik.

Definisi Perloff di atas mengandung beberapa unsur; Pertama, Komunikasi politik merupakan sebuah proses. Komunikasi politik tidak dapat terjadi secara otomatis begitu saja, di dalamnya terdapat serangkaian kegiatan yang kompleks dan dinamis. Di samping itu, proses tersebut juga mengandung adanya tarik-menarik pengaruh. Pemerintah mempengaruhi media dengan menawarkan bahan untuk pemberitaan, sementara media mendesak para politisi melalui serangkaian mekanisme institusional sebagai deadline dan nilai berita. Pada sisi yang lain media juga dapat mempengaruhi masyarakat, namun masyarakat juga dapat membentuk agenda media.

Kedua, pesan dalam komunikasi politik terkonsentrasi pada lingkungan pemerintahan atau yang berhubungan dengan kebijakan publik. Komunikasi politik, dengan demikian, tidak hanya concern dengan persoalan pemilu, namun pada segenap hal yang berkaitan dengan politik. Dengan kata lain, komunikasi politik terjadi ketika masyarakat, media dan pemerintah saling “berdialog” mengenai isu-isu seputar elit dan publik.

Pippa Norris menyatakan bahwa komunikasi politik merupakan sebuah proses yang interaktif mengenai transmisi informasi di antara para politisi, media dan publik. Proses tersebut bersifat downward dari institusi pemerintah kepada masyarakat, bersifat horizontal di antara para aktor politik, dan bersifat upward melalui opini publik kepada penguasa.

Tiga bagian penting dalam komunikasi politik menurut Norris adalah produksi pesan, isi pesan dan efek pesan. Proses produksi pesan adalah bagaimana pesan dihasilkan oleh politisi seperti partai atau kelompok kepentingan, lalu ditransmisikan menggunakan saluran langsung (seperti iklan politik) atau saluran tidak langsung (seperti koran, radio dan televisi). Isi pesan mencakup jumlah dan bentuk reportase politik yang ditampilkan dalam berita di televisi, keseimbangan partisan dalam pers, ulasan mengenai kampanye dan event tertentu dalam pemilihan, reportase agenda setting dalam isu-isu politik, dan representasi kaum minoritas dalam pemberitaan media. Efek pesan menaruh perhatian pada tingkat masyarakat. Isu kuncinya terfokus pada analisis dampak potensial yang mungkin muncul di tengah masyarakat seperti pada pengetahuan politik dan opini publik, sikap politik dan nilai-nilai politik, serta pada tingkah laku politik. Metode yang digunakan umumnya dengan menggunakan survey atau studi eksperimen.

Sebagai sebuah kesimpulan, komunikasi politik dalam blog ini didefinisikan sebagai sebuah proses penyampaian informasi atau transmisi pesan politik dan konstruksi makna oleh aktor-aktor politik melalui media yang mempunyai pengaruh dan efek dalam interaksi sosial dan politik. Dalam perkembangannya di lapangan, komunikasi politik yang dilakukan secara terarah, efektif dan berkisanbungan dapat membangun opini publik dan mampu membentuk sikap indivual atau kelompok.

Kesimpulan ini memberikan pengertian bahwa komunikasi politik merupakan segenap tindakan berupa penyebaran aksi, makna, atau pesan yang terkait dengan fungsi suatu sistem politik, yang melibatkan unsur-unsur komunikasi (komunikator, pesan, media, komunikan dan efek).

Kebanyakan komunikasi politik merupakan lapangan wewenang lembaga-lembaga khusus, seperti media massa, badan informasi pemerintah, atau parpol. Namun demikian, komunikasi politik dapat ditemukan dalam setiap lingkungan sosial, mulai dari lingkup dua orang, hingga ruang lingkup yang lebih luas dan massif.

Bisa digarisbawahi bahwa komunikasi politik, sebagaimana juga dinyatakan oleh Itzhak Galnoor (1980), pada akhirnya merupakan bagian dari infrastruktur politik, sebuah kombinasi dari interaksi sosial dimana informasi digabungkan ke dalam karya kolektif dan hubungan kekuasaan yang saling mengisi.

Menurut Franklin B, seperti dikutip Ioannis Kolovos dan Phil Harris, komunikasi politik terfokus pada analisis dari; (1) Konten politik pada media; (2) Para aktor dan agen yang terlibat dalam memproduksi konten politik; (3) Dampak konten politik media pada audiens dan/atau pada kebijakan pembangunan; (4) Dampak sistem politik pada sistem media; dan (5) Dampak sistem media pada sistem politik.

Dari argumentasi Franklin di atas terdapat gambaran bahwa bidang analisis komunikasi terpetakan pada empat unsur, yakni media, aktor politik, sistem politik dan audiens. Empat unsur tersebut bisa dijadikan acuan untuk melihat cakupan komunikasi politik. Namun dalam studi komunikasi politik, ada beberapa pakar yang secara eksplisit memberikan cakupan dalam komunikasi politik, misalnya Dan Nimmo dan Kraus dan Davis.

Dan Nimmo (2005) menyatakan cakupan komunikasi politik terdiri dari komunikator politik, pesan politik, persuasi politik, media, khalayak komunikasi politik, dan akibat-akibat komunikasi politik. Sementara Kraus dan Davis membaginya menjadi komunikasi massa dan sosialisasi politik, komunikasi massa dan proses pemilu, komunikasi dan informasi politik, penggunaan media dan proses politik, serta konstruksi realitas politik di tengah masyarakat. Dari keduanya terlihat bahwa cakupan yang diberikan Kraus dan Davis tampak terbatas pada pembahasan komunikasi melalui media massa atau komunikasi massa. Berbeda dengan cakupan yang dikonseptualisasikan Dan Nimmo yang tampak lebih luas.

(Materi ini saya publikasikan juga di http://kuliahilmusosial.blogspot.com/)

Bahan Bacaan:

Brian McNair, An Introduction to Political Communication, Third Edition (New York: Routledge, 2003).

Dan Nimmo, Communication Yearbook 4 (New Jersey: ICA, 1980).

Dan Nimmo, Komunikasi Politik; Komunikator, Pesan dan Media (Bandung: Rosdakarya, 2005).

Lynda Lee Kaid, Handbook of Political Communication Research (New Jersey: Lawrence Erlbaum Associates, 2004).

Richard M. Perloff, Political Communication; Politic, Press and Public in America (New Jersey: Lawrence Erlbaum, 1998).

http://miftachr.blog.uns.ac.id/2010/01/komunikasi-politik/, Tanggal 7 November 2010.

Pippa Norris, “Political Communication,” http://www.hks.harvard.edu/fs/pnorris/ Acrobat/Political%20Communications%20encyclopedia2.pdf, Tanggal 1 Desember 2010.

Ioannis Kolovos and Phil Harris, “Political Marketing and Political Communication: The Relationship Revisited,” http://eprints.otago.ac.nz/32/1/pm-pc.pdf, Tanggal 7 Desember 2010.

Pengertian Komunikasi

Definisi komunikasi yang paling utama disampaikan oleh Harold D. Lasswell. Menurut Lasswell, seperti dikutip Onong Uchjana Effendy (1999), komunikasi adalah who says what, in which channel, to whom, with what effect (siapa mengatakan apa, melalui saluran apa, kepada siapa, dengan efek apa).

Jika diterjemahkan, definisi Lasswell mengandung arti bahwa dalam komunikasi akan selalu ada komunikator (who), pesan (says what), media (in which channel), komunikan (to whom), dan dampak dari pesan (with what effect). Jadi menurut Lasswell, komunikasi merupakan sebuah aktivitas atau proses penyampaian pesan oleh komunikator kepada komunikan melalui media yang dapat menimbulkan efek tertentu.

Carl I. Hovland membuat dua definisi berbeda mengenai ilmu komunikasi dan komunikasi. Menurut Hovland, ilmu komunikasi adalah upaya sistematis untuk merumuskan asas-asas penyampaian informasi serta pembentukan pendapat dan sikap. Sementara komunikasi didefinisikan sebagai the process to modify the behavior of other individuals (proses untuk mengubah tingkah laku orang lain).

Definisi ini mengandung arti bahwa komunikasi bukan saja proses penyampaian informasi, melainkan juga pembentukan opini publik dan sikap publik, yang dalam kehidupan sosial dan politik mempunyai peranan yang sangat penting.

Komunikasi dalam definisi Dan Nimmo (2005) adalah proses interaksi sosial yang digunakan orang untuk menyusun makna yang merupakan citra mereka mengenai dunia (yang berdasar itu mereka bertindak) dan untuk bertukar citra itu melalui simbol-simbol.

Definisi Dan Nimmo mengandung pengertian; Pertama, proses komunikasi baru terjadi ketika manusia melakukan interaksi sosial; Kedua, dalam komunikasi itu terdapat bukan hanya penyampaian dan pertukaran pesan, namun juga adanya konstruksi makna. Makna, dalam pandangan Nimmo, bukan sesuatu yang “given”, melainkan sesuatu yang diciptakan, diberikan, ditentukan, dan terjadi atas suatu proses transaksi, bukan dalam proses interaksi atau sebagai sebuah reaksi; Ketiga, dalam komunikasi terdapat intepretasi dan persepsi terhadap dunia, lalu manusia saling bertukar intepretasi dan persepsinya itu.

Menurut Pien Supinah (2009), komunikasi adalah suatu proses yang terjadi antara dua orang atau lebih yang membentuk pertukaran informasi satu dengan yang lainnya yang akhirnya timbul saling pengertian yang mendalam atau terciptanya suatu kebersamaan makna.

Yang menarik dari definisi ini adalah istilah “terciptanya kebersamaan makna.” Bagi Pien, dalam komunikasi orang berusaha untuk menjadi saling mengerti akan makna yang sama dari pertukaran informasi yang dilakukan. Kebersamaan makna memiliki pengertian bahwa pesan yang disampaikan komunikator “bisa diterima” langsung oleh komunikan. Term “bisa diterima” mengandung pengertian; (1) sampai, atau (2) dimengerti. Kebersamaan makna yang terjalin menjadi tolak ukur bahwa komunikasi yang dilakukan efektif.

Sebagai sebuah kesimpulan dari definisi-definisi di atas, dalam blog ini komunikasi diterjemahkan sebagai sebuah proses penyampaian informasi atau transmisi pesan dan penciptaan makna melalui media yang mempunyai pengaruh dan efek dalam interaksi sosial, serta dapat membangun opini publik dan mampu membentuk sikap indivual atau kelompok.

Definisi tersebut sekaligus merupakan kesimpulan dari dua arus utama pemikiran dalam komunikasi. Seperti yang dinyatakan John Fiske (1990), komunikasi terdiri dari dua arus pemikiran utama; Pertama, komunikasi diterjemahkan sebagai proses transmisi pesan (transmission of messages). Hal ini terkait pada bagaimana komunikator dan komunikan melakukan “encode” dan “decode”, serta bagaimana komunikator menggunakan saluran dan media komunikasi. Hal ini menjadikan komunikasi sebagai sebuah proses dimana seseorang mempengaruhi tingkah laku atau pikiran orang lain.

Kedua, komunikasi dianggap sebagai penciptaan dan pertukaran makna-makna (production and exchange of meanings). Hal ini terkait bagaimana pesan atau teks berinteraksi dengan manusia dalam rangka membuat makna; ini sangat berkaitan dengan peran teks di dalam budaya manusia. Bagi aliran pemikiran ini, komunikasi dianggap sebagai studi mengenai teks dan budaya.

Adanya transmisi pesan dan penciptaan makna oleh komunikator dengan komunikan melalui saluran tertentu, tidak disangsikan lagi merupakan prinsip dasar komunikasi. Yang juga tidak dapat dilupakan adalah adanya gangguan (noise) yang mungkin terjadi pada penggunaan saluran komunikasi, dan munculnya feedback sebagai respons komunikasi atas pesan yang ditransmisikan komunikator.

Onong Uchjana Effendy (1999) membuat ikhtisar mengenai lingkup komunikasi yang dapat ditinjau dari beberapa aspek. Pertama, ditinjau dari komponennya. Komponen komunikasi terdiri atas komunikator, pesan, media, komunikan, dan efek. Kedua, ditinjau dari prosesnya. Proses komunikasi terdiri atas proses secara primer dan secara sekunder.

Ketiga, ditinjau dari bentuknya. Bentuk komunikasi mencakup (1) komunikasi persona, yang terdiri dari komunikasi intrapersonal dan antar persona; (2) komunikasi kelompok, yang terdiri dari komunikasi kelompok kecil (ceramah, diskusi panel, simposium, forum, seminar, brainstorming, dan lai-lain) dan komunikasi kelompok besar; (3) komunikasi massa, seperti pers, radio, televisi, film, dan lain-lain; (4) komunikasi medio, seperti komunikasi melalui surat, telepon, pamphlet, poster, spanduk, dan lain-lain.

Keempat, ditinjau dari sifatnya. Sifat komunikasi antara lain (1) tatap muka; (2) bermedia; (3) verbal, mencakup lisan dan tulisan; (4) non-verbal, mencakup bahasa isyarat dan bergambar.

Kelima, ditinjau dari metodenya. Metode komunikasi antara lain jurnalistik, public relation, periklanan, pameran, publisitas, propaganda, psywar, dan penerangan.

Keenam, ditinjau dari tekniknya. Teknik komunikasi mencakup komunikasi informatif, komunikasi persuasif, komunikasi koersif, dan hubungan manusiawi.

Ketujuh, ditinjau dari tujuannya. tujuan komunikasi adalah perubahan sikap (attitude change), perubahan pendapat (opinion change), perubahan perilaku (behavior change) dan perubahan sosial (social change).

Kedelapan, ditinjau dari fungsinya. Fungsi komunikasi adalah menyampaikan informasi (to inform), mendidik (to educate), menghibur (to entertain), dan mempengaruhi (to influence).

Kesembilan, ditinjau dari modelnya. Model komunikasi antara lain komunikasi satu tahap (one step flow communication), komunikasi dua tahap (two step flow communication) dan komunikasi multitahap (multistep flow communication).

Kesepuluh, ditinjau dari bidangnya. Bidang dalam komunikasi mencakup komunikasi sosial, komunikasi manajemen, komunikasi perusahaan, komunikasi politik, komunikasi internasional, komunikasi antar-budaya, komunikasi pembangunan, komunikasi lingkungan, dan komunikasi tradisional.

(Materi ini saya publikasikan juga di http://kuliahilmusosial.blogspot.com/)

 

Bahan Bacaan:

Dan Nimmo, Komunikasi Politik; Komunikator, Pesan dan Media (Bandung: Rosdakarya, 2005).

John Fiske, Introduction to Communication Studies, Second Edition (New York: Routledge, 1990).

Onong Uchjana Effendy, Ilmu Komunikasi; Teori dan Praktik (Bandung: Rosdakarya, 1999).

Pien Supinah, “Wawasan komunikasi,” Diktat Mata Kuliah Ilmu Komunikasi, Magister Ilmu Komunikasi Universitas Muhammadiyah Jakarta, Tanggal 16 Mei 2009.